To Give or NOt to Give

Hari ini banyak sekali yang posting soal ABG yang posting rasa bencinya ketika dimintai tempat duduk oleh ibu hamil. Banyak yang mencerca, dan menghujat bahwa tindakannya itu tidak punya tenggang rasa dan tidak manusiawi sama sekali. Sigh .. dan saya setuju bahwa apa yang diposting itu sesuatu yang tidak benar, sesuatu yang tidak akan saya ajarkan bagi anak2 saya. Tapi yang menggelitik adalah dari pengalaman saya hamil 3x memang seperti itulah masyarakat Indonesia (and I am not proud of this). Jadi nih pengalaman 3x hamil, naek angkutan umum tidak ada yang memberikan tempat duduknya ketika penuh, antri di bank, di kantor pos atau di mana pun juga tidak ada yang memberikan tepat duduknya atau memberikan prioritas, naik pesawat juga tidak ada yang bikin prioritas ibu hamil masuk dulu pesawat, jadi tetep harus desek2an, ikut antri tidak teratur …..

Saya tidak membenarkan ABG tersebut tapi masalahnya kayanya sebagian besar masyarakat Indo seperti itu, jadi di sekolah harus mulai diajarkan moralitas tenggang rasa, trus dari pemerintah sendiri harus ada tindakan nyata.

Contoh waktu saya hamil ke Singapore, naik MRT itu ada tempat duduk khusus wanita hamil dan orang tua. Dan ada himbauan terus menerus baik dari iklan tertulis maupun video yang menyerukan untuk memberikan priority pada wanita hamil dan lansia. Trus kalo naek pesawat dari Singapore atau Malaysia, untuk wanita hamil, lansia dan yang bawa balita dipersilahkan masuk pesawat dahulu, jadi gak usan ikutan antri (padahal di sana antrinya tertib loh). Dan di imigrasi juga kita dikasih prioritas loh, boleh cap passport dulu tanpa harus antri. Sedangkan pas balik Indo lagi ? sama aja harus ikutan antri n desak2an ….

Dah waktu hamil saya tidak sehat dan kuat, banyak keluar flex yang mengharuskan gak boleh banyak berdiri dan berjalan. Tapi Tuhan yang pelihara kok sampai bisa melahirkan anak dengan selamat, walau kadang kesel banget sama orang2 di sekeliling ku yang pada cuek, pada gak liat apa perutnya buncit segede drum gini. Mereka pada gak peduli dan daripada gw minta2 lebih sakit hati lagi mending ditahan2in deh ….

Jadi pada intinya itu semua harus dipupuk dari kecil, dan ada dukungan dari pemerintah. Di Indonesia saya tidak pernah sekali pun loh diberi perlakuan instimewa atau pun diberi tempat duduk ketika penuh oleh siapa pun selama 3x masa kahamilan. Jadi yang bikin saya agak gak sreg, banyak yang protes bahkan sampai yahoo pun mengecam tapi apakah memang sebanyak itu orang yang peduli pada wanita hamil dan lansia di Indonesia ?

PS : akhirnya si ABG membela diri dengan mengatakan dirinya pincang, sakit untuk berdiri terus, tapi masyarakat sudah terlanjur negative thinking dengan statementnya. Jadi intinya sih hati2 menggunakan fasiliatas social media.

Dampak positifnya ya ayo semuanya kita bina generasi muda kita dengan moral untuk saling bertenggang rasa, kalo kita masih muda, sehat dan kuat berilah kursi atau apapun pada orang yang lebih membutuhkan. Bukannya sombong loh, tapi aku sudah melakukannya dan berkali2 ….. dan puji Tuhan suami ku juga. Jadi sudah menjadi sesuatu yang otomatis walaupun kita sendiri cape banget dan kaki pegel. Dan mudah2an kita dapat menurunkannya pada anak2 kita. Bukannya sombong tapi alangkah baiknya kalo semua melakukan hal tersebut di Negara kita.

 

40 Days In Memoriam Papa Sugandha

Kejadiannya tepat sehari sebelum xin jia, tgl 30 Januari 2014. Tahun ini memang kita tidak berencana pulang walau sebenernya seminggu sebelum xin jia ada telp dari mama sugandha, nanyain kita pulang atau nggak. Alasan kita gak pulang, karena belum ada pegawai kepercayaan buat nungguin toko sebelon kita pulang. Trus juga anak2 masih pada kecil, terutama Joska, kebayang di sana pasti repot banget ! Bukannya vacation tapi kerja bakti nih…

Jadi kita dah bikin rencana sendiri mau dinner sama temen2 yang gak pulang, di batam ini. Trus sore-sore dapet bbm dari cici ipar, ngasih tau kalo opa jatoh, kepalanya kebentur tembok dan sekarang dalam kondisi koma. Ya kita kaget bangetlah ya …. Sehari seblumnya kita masih liat foto opa di pesta kawinan cucunya, yang terjadi seminggu sebelum, kelihatannya masih segar bugar dan tersenyum di foto, sesuatu yang jarang waktu foto. Kalo difoto opa jarang banget ketawa.

Kita yang di sini langsung Cuma bisa berdoa dan hope for the best ! Jam 6an bbm sama ponakan yang ada di sana, katanya opa lagi dibawa ke rumah sakit dan kritis …. Dalam keadaan koma masuk RS di Cirebon. Lagi-lagi kita nggak bisa ngapa2in kecuali berdoa . Malamnya jam 10 dapet kabar kalo opa dah meninggal …. Rasanya gimana gitu … sedih banget. Dan kayanya semua masih terasa mimpi.

Itu kita dapet kabar pas waktu kita lagi makan, untung juga bareng sama temen deket, jadi dikuatkan juga dan dikasih nasihat apa yang harus kita lakukan. Karena lagi ngeblank juga nih …

Malam itu pulang langsung cari tiket deh, diputuskan pulang sekeluarga aja deh, karena gak bisa ninggalin anak2 juga sendirian di batam, trus kalo gw gak pulang rasanya keterlaluan deh …. Jadi dicari alternative pulang lewat Jakarta atau pulang lewat bandung. Akhirnya diputuskan pulang lewat bandung meskipun harga tiketnya ajubileh deh …1.5 juta one way, mahal banget kan ..! pertimbangannya kalo lewat Jakarta gak bisa naik bus atau mobil karena ada jalan tol yang rusak, jadi macet banget. Bisa naik kereta api, dan berhubung semua orang berpikiran sama, jadi kereta api fully booked semua sampai besok malam. Lagian kan kalo lewat bandung bisa pinjem mobil mama papa gw buat ke Cirebon, jadi lebih nyaman naik mobil sendiri kan.

Akhirnya beli tiket on line, itu pun ada masalah pas mau bayar jadinya sampe jam 2 pagi baru beres. Itu juga kayanya last 4 tiket. Pas waktu mau booking ulangn, dah sold out tiketnya. Puji Tuhan masih bisa beli dan pulang naik pesawat jam 1 siang.

Tidur dulu deh, besok pagi harus bangun pagi buat siap-siap mau pulang, beberes dalam waktu singkat untuk 5 orang …. Hmmmm…. Mudah2an nggak ada yang ketinggalan deh.

Jadi tgl 31 Jan 2014, di saat semua orang merayakan Imlek, kita sekeluarga malah berada dalam suasana dukacita. Pagi-pagi bangun, beberes secepat yang gw bisa sembari ngasih tau anak2 dan nyiapin mereka.  Puji Tuhan ada temen kita yang baik hati mau nganterin kita ke airport. Dan puji Tuhan, kayanya hampir semuanya dah kebawa, dengan tidak ada yang ketinggalan. Belum harus wanti2 pegawe toko dan pembantu yang ditinggalin. Untungnya aku baru dari pasar nyetok makanan buat seminggu karena kemaren pikiran kalo imlek gak ada yang jualan di pasar.

Perjalanan semuanya lancar, pesawat on time dan anak2 di pesawatnya juga ok. Kalo Joska sih bobo, tapi kalo Grace dan Hansel mah thanks to om tablet …hehehehe.

Nyampe bandung, sekittar jam 3an, beberes bagasi dan lain2 baru keluar jam 4 sore. Dan dijemput sama pho pho dan kung kung. Ke Lengkong besar dulu, ketemu dan bain nian sama adik2 …sekalian nebeng makan malam dulu, baru kita sekeluarga berangkat ke Cirebon (iya, akhirnya sekeluarga, beda dari rencana awal kalo Har pergi duluan, karena sekarang ada mobil kung2 jadi bisa sekeluarga berangkat). Kung2 pho2 nyusul besok bareng sodara2 yg dari bandung, pulang pergi.

Nah di perjalanan ke Cirebon itu gw merasa amat sangat tidak nyaman. Gw sih mikirinya mungkin karena dah kelamaan di batam, yang notabene pulau kecil dan ke mana2 paling jauh Cuma 30 menit, jadinya dah gak terbiasa dengan perjalanan jauh. Trus banyak factor lainnya seperti ac mobil gak dingin, jadi terpaksa buka jendela, yang banyak banget polusinya dan bikin gw mabok darat nih. Dah lama banget gw gak mabok darat, pengen muntah banget dan pusing, gak bisa bobo. Trus factor lainnya, Joska gak pake car seat, karena gw pikir bisa minjem punya ade gw, tapi ternyata car seatnya ada di rumah satu lagi, jadilah sepanjang perjalanan gendong Joska. Pantat gw sakit banget neh L

Jadi kesimpulannya dah factor u juga ya, dah tuir neh hehehehehe

Akhirnya kita sampe juga di Cirebon jam 10 malam, langsung disambut sama keluarga besar yang masih ada di sana. Sepanjang jalan gw dah merasa sedih banget, dan kebayang bakalan gimana begitu ngeliat jasad opa. Ternyata opa meninggalnya tenang banget …. Mukanya damai dan bagus. Ya mungkin ini yang terbaik ya … cerita lengkapnya begini : jadi siang2 tuh opa abis pipis, mau balik lagi ke tempat tidur, salah perhitungan, jadinya waktu ngebanting gak ada kasur kena tembok kepalanya kenceng banget. Trus abis jatuh itu opa pingsan, gak langsung dibawa ke RS. Malah dipanggilin tukang urut dan digosok semua permukaan badannya. Nah setelah itu opa sempet sadar, dan minta makan. Dikasih susu dan bubur, nah gak lama semuanya itu dimuntahin lagi dan Opa pingsan lagi dengan mata terbuka. Dicari tukang urut lagi yang lain, baru sorenya dibawa ke RS. Waktu dibawa ke RS lgs masuk ICU dan MRI cek. Hasilnya ada pendarahan 30% di bagian otak, dan tingkat kesadaran Cuma tinggal 1 dari skala 10. TIdak bisa dilakukan operasi lagi karena tingkat kesadaran yang sangat rendah. Dan juga dari pipisnya dah keluar darah.

Kita semua ini yang terbaik buat Opa, meninggal tanpa menderita sakit yang berkepanjangan. Pelajaran yang bisa diambil adalah kalo siapapun yang terjatuh dan terbentur kepala bagian belakang, jangan langsung dibangunkan tapi dicek dulu kesadarannya dengan pertanyaan. Kalo ok baru dibantu untuk bangun.

Opa di rumah duka sampai hari Minggu, langsung dimakamkan di arjawinangun. Paling sedih adalah saat malam penutupan peti di malam minggu, di mana semua anak dan mantu, cucu diminta untuk member kesaksian untuk Opa. Rasanya teringat semua kebaikan opa semasa hidupnya. Opa adalah tipe orang yang sedikit berbicara dan banyak bertindak. Gw inget banget waktu pulang Grace umur 5 bulan, di mana dia nggak mau sama siapa pun, nempel abis sama gw sampe gw beneran nggak bisa ngapa2in even makan dan mandi. Jadi nih pas kita mau pulang ke bdg, disuruh makan dulu, Grace gak mau lepas dari gw. Sama opa langsung diambil album foto, taro di bawah trus panggil Grace. Grace langsung tertarik dan turun, nah pas gw ikutan nimbrung karena gw pikir opa mau ngasih liat sesuatu, ternyata kata opa langsung ayo buruan makan, mumpung anaknya anteng. I am so touched. Kayanya hal sesimple itu kepikiran sama opa sedangkan omanya malah sibuk ngajak gw ngomong. Trus kalo nanyain papa gw juga, selalu wanti2 pake supir kalo perjalanan luar kota, karena dah berumur, takut kenapa2 …. Perhatian banget ya.

Trus momen paling sedih juga waktu pemakanan, mana ujan gede lagi kan …bener2  suasana sendu deh.

Anyway selamat jalan Opa …..sampai ketemu di surga nanti. We always love you.

Ps : Opa meninggal di usianya yang ke 79 tahun.

Hirschsprung’s Disease

Sekarang mau cerita soal sakitnya Hansel. Hansel tuh sebenernya dah agak lama ya punya keluhan dengan perutnya. Waktu umur 2 tahun menjelang 3 tahun, perutnya tuh agak besar dan sering kembung. Waktu itu dia belon ngeluh sakit. Cuma kita aja ngeliatnya kayanya sesek juga ya soalnya perutnya besar banget dan kembung, sedangkan badan dia kecil ….jadi kaya orang kena busung lapar gitu.

Trus dicek ke dokter direkomendasi untuk usg. Karena dokternya curiga dia Hernia. Setelah di USG ternyata bukan, kata dokternya sih dia ada usus buntu yang akut, bukan yang kronis, jadi gak terus menerus dan gak demam. Tapi setelah konsul balik sama dokter yang ngerujuk, dibilangnya unlikely anak sekecil Hansel dah ada usus buntu. Apalagi ciri2 usus buntu itu sakitnya terus menerus dan sakit banget, dan biasanya disertai dengan demam karena ada peradangan.

Jadi kita agak tenang lah ….. paling dijaga  pola makannya. Jangan sampai telat makan, trus jangan banyak makan yang asem dan pedes, padahal dia paling doyan makan segala jenis jeruk, bahkan yang menurut kita asem pun dia makan dengan lahapnya.

Nah terus pas dia udah sekolah, pas umur 3.5 tahunan. Kok jadinya sering sakit perut ….. memang on off sih …tp kadang kalo dah sakit bisa sampe pucet dan gak bisa ngapa2in ….. itu berlangsung sekitar 5-10 menitan, dah gitu biasa lagi ….. bolak balik ke dokter anak, sampe akhirnya dirujuk ke dokter bedah specialist pencernaan. Sampe ada semingguan, setiap pagi di sekolah pasti sakit perut banget sampe mencret ….sampe miss-nya ketakutan karena anaknya pucet banget dan jadinya diem aja, nggak bisa ngapa2in.

Nah, di dokter bedah specialist pencernaan, yang satu-satunya di batam ini, di diagnose katanya Hirschsprung’s disease. Ini penyakit di mana bagian dari usus besar atau usus halus sarafnya tidak berkembang atau tidak mempunyai saraf. Saraf ini yang berfungsi untuk menggerakan usus pada proses metabolism. Pada sebagian besar kasus, biasanya terjadi pada usus yang di dekat anus, dan kebanyakan terjadi pada anak laki-laki. Akibat dari bagian usus yang tidak ada saraf ini, anak-anak cenderung untuk susah BAB, dan mempunyai cirri fisik, perut besar tapi badannya kecil karena usus yang normal cenderung membesar, dan yang tidak ada syaraf mengecil. Ini juga menyebabkan penyerapan yang tidak sempurna dari makanan.

Hirschsprung’s disease ini cenderung mengakibatkan konstipasi (harus dirangsang setiap kali mau BAB), diare, muntah dan kadang komplikasi usus .

Penanggulangannya harus dioperasi …..langsung tuing tuing nih kepala denger harus operasi untuk anak sekecil Hansel. Trus kata dokternya suruh cari info dulu tentang Hirscprung disease ini ….. Yasud, jadi pulang dulu ke rumah dan langsung tanya om google …ini sebagian dari hasil browsing nya, siapa tau bermanfaat.  

Jadi ceritanya begini, usus besar menyalurkan makanan yang sudah dicerna melalui serangkain kontraksi yang disebut peristalsis. Gerakan ini dikontrol oleh syaraf-syaraf yang terdapat di antara otot di dalam usus. Anak yang mempunyai Hirschsprung’s disease cenderung tidak mempunyai saraf ini dalam sebagian ususnya. Ini mencegah usus besar untuk relax, dan menyebabkan makanan yang sudah dicerna tersumbat and membuat kesulitan untuk BAB.

Ini adalah cacat atau bawaan dari lahir jadi bukan sesuatu yang berhenti berfungsi seiring bertambahnya usia. Maka penting bagi dokter untuk mengetahui kapan mekonium (feses pertama bayi) keluar. Karena seharusnya penyakit ini bisa langsung terdeteksi pada bayi yang baru lahir jika mekoniumnya baru keluar setelah 48 jam. Tapi untuk kasus yang sangat ringan bisa juga baru terdeteksi setelah anak semakin besar.

Gejala untuk penyakit Hirschsprung’s disease ini bermacam-macam tergantung kondisi anak, tapi secara umum gejala Hirschsprung’s disesase pada bayi baru lahir adalah :

–          Tidak mampu mengeluarkan mekonium pada hari pertama atau kedua setelah lahir

–          Perut yang bengkak atau kembung

–          Diare

–          Muntah, yang mungkin termasuk memuntahkan sesuatu yang berwarna hijau atau coklat

Tapi ada juga kondisi di mana penyakit ini tidak terdeteksi sampai masa anak-anak atau kadang sampai dewasa,. Gejala2nya pada umumnya lebih ringan tapi dapat berkepanjangan dan kondisinya kronis. Gejala Hirschprung’s disease pada anak-anak atau dewasa :

–          Perutnya terlihat besar, ada pembengkakan di bagian perut

–          Sembelit

–          Susah untuk menaikan berat badan

–          Muntah2

–          Kembung

Nah, dari cirri-ciri yang mild ini, Cuma dua yang ada di Hansel yaitu perut besar dan kembung. Kalo berat badan sih masih ok, cuman badannya memang terlihat kecil dibanding temen-temen sebayanya, termasuk tinggi badan. Jadi kesannya dia mungil banget …hehehehe tapi kalo berdiri berdampingan sih tinggi nya sama kok. Trus tidak ada tanda-tanda kekurangan gizi sih ….Trus kalo yang namanya sembelit gak pernah, kalau mau bab cepet kok, begitu nongkrong di toilet langsung plung plung, gak pake nunggu. Dan BABnya lancer hampir tiap hari.

Jadi setelah browsing sana sini …gw dan suami berkesimpulan dan berkeyakinan kayanya nggak deh.

Oh ya kalau untuk mau lebih jelasnya disuruh melakukan test, jadi si anak disuruh puasa dan dikuras perutnya, trus dimasukin cairan ke ususnya dan dirontgen berkali-kali untuk liat ada penyumbatan nggak. Nama testnya barium enema atau rontgen kontras. Nah kebayang kan kasian dan ribetnya nyuruh anak 3 tahun puasa dan memasukkan benda asing dari anusnya. Lagian setelah browsing diputuskan akhirnya nggak deh. Kita terapi diet sendiri aja, jaga makanan Hansel. Banyak makan makanan yang berserat dan teratur waktu makannya. Dikurangi makan makanan yang bisa bikin kembung perut.

 Setelah hamper setengah tahun jalanin pola makanan berserta tinggi lumayan, agak jarang sakit perut dan perutnya lumayan kemps, gak segede dulu lagi.

Nah selang 3 mingguan yang lalu lah, awal Januari, mulai lagi nih. Tapi gejalanya beda, abis makan langsung ngeluh sakit perut …. Sakit perutnya bisa berlangsung antara 10-15 menit dah gitu ilang. Dan perutnya gak gitu kembung, gak gede kaya dulu. Jadi gw malah curiganya nih ada maag. Trus ke dokter langganan, dibilangin perutnya nih mules …dikasih obat. Udah seminggu minum obatnya gak ada perubahan yang significan, jadi balik lagi ke dokter, tdnya sih niatnya ke dokter untuk obtain Joska yang batuknya gak sembuh2 tapi karena Hansel mau ikut jd sekalian lah. Eh ternyata malah disuruh test rontgen kontras sama seperti dulu karena curiganya Hirschsprung disease. Yasud kali ini kita nurut deh, untuk mastiin aja sebenernya ada apa dengan perut anak ini.

PS ya .. anaknya masih aktif dan ceria Cuma kadang aja ngeluh sakit perut kalo abis makan.

Jadi kita ke RS Budi Kemuliaan bagian radiologi, terus bikin janji dan dikasih petunjuk cara puasanya. Dan ternyata puasanya harus 2 hari sebelum diperiksa, puasa makan bubur doank …. On no, susah banget neh, apalagi Hansel tuh paling gak doyan makan bubur, maunya nasi atau mie. Sigh … bakalan susah nih. Susu, sayur, buah gak boleh, cuman bubur plain paling dikasih kuah kaldu. Kuahnya doank gak boleh dagingnya ……trus dikasih obat pencahar yang dimasukin dari anus sehari 2 x selama 2 hari itu ….. ribet banget ya. Tapi demi tau hasilnya ya udah dijalanin. Dan beneran susah kan, anaknya sampe nangis2 minta makan nasi, laper mami katanya …. Biasa makannya banyak, ini malah gak boleh makan apa-apa kecuali bubur L

Pas hari Hnya, pagi-pagi, bangun tidur langsung ke rumah sakit buat dicek. Di kakinya ditempelin selang yang bakal dimasukin ke anus buat masukin obat kontrasnya, katanya sih obatnya yang bagus, yang gak melekat di dinding usus. Jadi cairannya dimasukin sedikit trus dirontgen, masukin dikit lagi trus dirontgen, begitu seterusnya sampe selesai semua ususnya difoto. Untung banget Hansel sangat kooperatif dalam proses pemeriksaan, sampe dokternya juga muji, gak nangis, gak berontak, bisa diem aja ….. soalnya kalo nggak bakalan dibius.

Pemeriksaan berlangsung 2 jam an lah, plus break bentar. Setelah itu boleh makan , dan Hansel langsung BAB which is good biar ngeluarin cairan kontrasnya.

Tapi masalahnya muncul setelah pemeriksaan itu, seharian Hansel ngeluh sakit perut, gak bisa aktivitas seperti biasanya, bawaannya tidur terus, duduk aja gak mau, maunya tiduran, katanya sakit banget perutnya. Disuruh makan gak mau, dipaksa masuk dikit trus muntah …..sampe bingung apa ada efek sampingnya ya cairan itu ? hmmm … trus malemnya mencret lagi

Trus besoknya mmg disuruh control lagi ke sana, dokternya kaget karena perutnya gendut banget, kembung ….. di rontgen sekali lagi untuk mastiin cairan nya dah keluar semua. Dari hasil pemeriksaan kemaren sih hasilnya bagus, gak terlihat adanya tanda-tanda Hirschsprung’s disease, paling ada satu bagian usus yang sudutnya kurang dari 90 derajat. Yang lain kelihatan ok.  Tapi hasil rontgen yang hari ini yang jelek, kelihatan banyak gas, lambungnya agak bengkak, trus sisa cairan yg kemaren masih ada di ususnya, trus ada kotoran juga yang kelihatannya keras gak bisa keluar alias sembelit. Nah loh …!

Sampe dokter radiologi nya wanti2, harus cepet balik ke dokter yang ngerujuk, kalau sampe hari ini Hansel gak kentut atau bab, harus dibawa ke UGD buat dikuras.

Jadi sorenya kita balik ke dokter langganan, trus Tanya pendapatnya. Dia sih masih curiga Hirschsprung’s  disease walau sedikit trus dirujuk lagi ke dokter bedah specialist pencernaan. Trus gw Tanya sekarang anaknya tuh kesakitan banget, memang sih dia dah kentut dan mencret, tapi masih tetep lemes, pucet dan ngeluh sakit perut terus. Ada obat untuk pain relief gitu ga? Jawabannya gak ada, kalau dikasih obat buat mulesnya ntar malah tambah parah semebelitnya, kalau dikasih obat pencahar ntar malah tambah mules. Jadi kata dokternya ini mah sembelit, gak bisa keluar kotorannya. Jadi cara satu2nya, ibu pake telunjuk diolesi minya trus dimasukin ke anus buat ngerangsang keluar , dibantu keluar ….what ???? itu mah ntar jadi ketergantungan anaknya, trus blon apa2 aja anaknya dah teriak2 gak mau ….

Ya udah jadi senin pagi kita langsung ke dokter bedah specialist pencernaan yang bersanngkutan, dah nunggunya  lama lagi karena di RS L Trus setelah dipanggil, konsultasi, beliau sih masih yakin ini Hirschsprung’s disease, walau pun kata dokter radiologi bukan, karena cirri-ciri anaknya . Jadi salah satu cara buat ngebuktiinya yaitu dengan cara biopsy dan itu pun anaknya harus dibius. What ??? tambah serem aja nih.

Trus kita juga tanya kalau seandainya bener Hirschsprung’s disease, penanggulangannya gimana ? Katanya untuk Hirschsprung’s disease jalan satu-satunya ya operasi. Untuk kasus Hansel harus dua kali bedah, yang pertama dibedah, usus yang gak ada syaraf dipotong trus dibuat lubang atu stoma di perut Hansel dan ususnya dikeluarin lewat lubang tersebut dan dipasangin kantong. Jadi buang bab lewat kantong itu. Tujuannya untuk ngebersihin usus besar dan ngecilin ususnya supaya bisa dimasukin ke daerah anus.  Selama 6 bulan …. Can you imagine ? Gimana aktivitasnya coba …. Ntar kalo kantongnya kesenggol dan ususnya ke mana2 gimana donk ? trus mandinya gimana? Ihh gw sih dah pengen nangis aja ngebayanginnya.

Trus setelah 6 bulan, dibedah lagi untuk memasukan usus yang udah bersih dan kecil ke tempatnya di deket anus. Setelah itu harus makan lembek dan berserat supaya babnya gak keras. Tingkat keberhasilannya sih cukup tinggi operasi ini berhasil dan si pasien gak akan mengalami sembelit.

Tapi tetep aja kita membayangkan prose situ pada anak umur 4 tahun yang super aktif ? kayanya itu bukan solusi yang terbaik dan kita masih percaya kalau Hansel bukan penderita Hirschsprung’s disease.

Jadi alternative lainnya cari second opinion donk ….. pilihannya antara ke Jakarta, dokter anak konsutan pencernaan atau ke Singapore. Bagi kita ya jelas lebih deket ke Singapore donk, dan di total-total biaya dokter plus ongkos kurang lebih sama jatohnya . jadi diputuskanlah besok Hansel dan papinya ke Singapore.

Di Singapore langsung ke KK Hospital karena itu rumah sakit khusus ibu dan anak, dan direkomendasi oleh banyak temen-temen di sini. Jadi pas nyampe sana, ambil no antrian dan tunggu dipanggil ke counter pemeriksaan. Di sini di cek awal sama petugasnya untuk diputuskan tindakan apa yang diambil. Trus disuruh masuk dan tunggu lagi. Di sini banyak kamar2 yang isinya dokter anak, jadi nunggu dipanggil sesuai nomor. Dicek sama dokter anak di sana, dikasih obat untuk merangasang bab setelah itu masuk lagi untuk konsultasi. Kalo menurut beliat itu bukan Hirschsprung’s disease karena ketika dirangsang toh mau keluar, jadi bukan ada syaraf yang mati. Trus biasanya penderita  Hirschsprung’s disease itu sembelit dari kecil, padahal Hansel tidak. Jadi untuk sementara dikasih obat buat sembelit dan obat untuk regulate kerja ususnya. Ntar 2 minggu lagi control ke dokter specialit pencernaan.

Lega deh untuk saat ini ….. trus besoknya setelah minum obat, Hansel dah bisa duduk dan main2 lagi. Kemaren selama 4 hari bener2 lemes dan disodorin tab aja tidak bergeming, berarti dah bener-bener parah kan. Tab itu sesuatu yang irresetisable kalo untuk anak sehat hehehehe

Trus hari kedua dah bisa bab dan gak mencret lagi. Dah semakin membaik dan frekwensi sakit perutnya makin berkurang. Anaknya sih dah ceria, aktif dan iseng lagi hehehehehe…

Jadi tinggal awal feb control lagi ke Singapore untuk tau secara pasti ada masalah apa dengan pencernaannya. Untuk saat ini masih dalam tahap mnum obat dan dijaga banyak makan serat supaya tidak sembelit.

Happy 16 months old my dear Son

Tak terasa Joska sudah berumur satu tahun 4 bulan …. He’s getting bigger now …. Dah ngerti semua , dah bisa diajak main ….

Berat badan 8.7 kg, tinggi 78 cm. Lumayan naik 7 ons sebulan. Masih jauh nih dari target huhuhu ….. Trus kmrn batuk lagi setelah hampir 2 bulan gak batuk …. Lumayan peningkatan. Mudah2an makin besar makin kuat ya, ga kambuhan lagi alerginya.

Bisa gemesin orang sambil cubit pipinya. Dah bisa dikasih perintah singkat, misalnya taro baju kotor di keranjang, tutup pintu, kasih mami, bangunin koko , beneran loh dilakukan tanpa kita kasih contoh how to nya . Trus sayang banget sama koko Hansel, suka melukin, cium koko hansel. Kalo disuruh kiss koko, langsung dicium kokonya, disuruh hug langsung peluk. Trus  kalo sudah melakukan kesalahan, disuruh say sorry langsung kasih tangan …

So adorable …kebanyakan sih banyak mengamati tingak laku koko dan cecenya ya …langsung ditiru, copy cat sejati deh. Trus dah punya kehendak sendiri, kalo mau ke mana narik tangan kita trus ditarik ke arah yg dia mau. Kalo gak manggil mama, sambil tangannya melambai ngajak ke sini.

Bisa ngadu juga, kalo koko cecenya berantem, langsung datang sambil nunjuk-nunjuk. Trus kalau tangan atau kepalanya sakit juga bisa ngadu sambil nunjuk yang bagian sakit.

Bisa panggil burung sambil tangannya dijentik ..

so cute and adorable. We love you so much.

ps : giginya sudah 8 :p

16 months

16 months

Mutah dan Mencret = Muntaber ?

Mau cerita tentang pengalaman anak-anak sakit kemaren.

Yang pertama sakit tuh Joska, tiba2 selasa subuh muntah …tanpa ada tanda2 apa pun. Semalemnya malah masih maen di playground. Gak panas, gak rewel, gak apa2…

Subuh-subuh itu muntah 2x, trus pagi2 kelihatan dah sehat, tapi dikasih minum susu muntah, dikasih minum air muntah, trus gak lama kemudian mencret, dan mencretnya dah air. Sehari itu muntah bisa sampe 6 x, mencret 4x, langsung panic daan ngeliat anaknya lemes langsung siangnya bawa ke dokter.

Kata dokter sih positif muntaber …. Dikasih obat untuk anti muntah, obat pencernaan bakter baik lactacyd, sama obat muntaber dan oralit. Proses penyembuhannya memang agak lambat antara 3-7 hari,  Cuma yang perlu diwaspadai dehidrasi, harusnya setiap x muntah atau mencret harus masuk 100cc oralit, kalo lebih sedikit dari itu berarti dehidrasi. Kalo dah dehidrasi harus bawa ke RS untuk opname ,

Pulang ke rumah langsung rajin kasih oralite, dan untungnya dia mau walau harus diakalin sambil ntn tv. Pas besoknya masih belum ada perubahan, karena Joska minum obatnya susah … harus pake suntikan dimasukin ke mulut dan posisi tiduran. Tapi masalahnya masukin lactacyd itu yang susah, karena bentuknya serbuk dan kalau dilarutin ke air jadinya gempel dan lengket jadi makin susah dipaksain minum. Padahal sebenernya rasanya enak loh …Grace dan Hansel mah doyan.

Jadi makin khawatir nih, cirri-ciri dehidrasi dah ada semua, bibir kering, nangis gak ada air matanya, pipis jarang, Cuma masih bekeringat dan kulit masih elastis. Tapi lemes banget, bawaannya tiduran melulu meskin gak merem, tapi gak mau duduk. Kasian banget litany. Jadi agak bingung, karena kalau harus opname masih harus ngurusin Hansel juga nih ….. Kalau satu di rumah, satu di rumah sakit kan tambah puyeng …

Hari ketiga belon ada perubahan juga, tambah puyeng …trus tiba-tiba inget ada jelly gamat di rumah, dan jelly gamat itu kan mengandung anti bakteri, anti jamur, dan anti virus. Jadi bisa menghambat pertumbuhan bakteri Ecoli yang jadi penyebab penyakit muntaber. Terus juga kandungan proteinnya tinggi, bagus untuk perncernaan dan memperbaiki saluran perncernaan yang kurang baik seperti penderita muntaber. Juga kandungan mineralnya tinggi jadi bisa sebagai ganti oralit untuk mencegah dehidrasi. Ini gw search lagi brosur dan buku manualnya, karena dulu mmg gw jadi member dan sempet jualan juga. Tapi dah agak lama vacumm jadi lupa lagi :p yasud, coba aja deh karena toh gak ada efek sampingnya. Lagian ini masukinnya lebih gampang, karena bentuknya yang jelly. Dan si anak ternyata mau …. Gw kasih sehari 3x , sekalinya satu sendok the. Dan puji Tuhan besoknya lgs menunjukkan perubahan membaik.

Dah gak muntah lagi, tapi kok masih rewel, bisa tidur tapi maunya nenen melulu ……. Memang sih sejak dia muntah terus selalu gw kasih dikit2 aja nasi timnya, takut muntah lagi. Trus pas diajak ke dapur dia minta turun terus ambil mangkoknya sendiri …astaga lapar ya Nak ….. Jadi gw ambilin semangkok bubur dan langsung abis ….. Udah sembuh ya Nak …. Nafsu makan dah balik lagi, maminya sampe lupa kalo Joska tuh makannya banyak …..hahaha jadi laper melulu. ABis makan, trus dia tiduran dan bobo sendiri gak minta nenen lagi J

Hari ke 5 dah makin ceria, babnya dah mulai berampas meski masih mencret. Hari ke6 dah hamper pulih, aktif, nafsu makan dah biasa, gak muntah dan gak mencret lagi. Dan udah iseng lagi heheheh Praise the Lord.  Sedih banget kalo liat anak kecil lemes kaya gitu, kangen rasanya liat anak ceria lagi.

Image

My Belated Birthday

Tanggal 15 Jan kemaren is actually my birthday ….Tapi ultah tahun ini special dari yang sebelum2nya karena :

1. Seminggu sebelumnya anak2 pada sakit semua ….Puji TUhan sih Grace dan Joska dah sembuh, tinggal Hansel. Tapi giliran emaknya yang agak2 gak enak body mungkin kecapean karena jagain 3 anak sakit semingguan … bener aja kan besoknya lgs tepar diare hebat plus muntah2 , iritasi usus plus masuk angin. Sampe skg masih belon fit sih tapi dah better.

2. Males mau ngapa2in, gak ada niat sama sekali mau beli kue tart. Perasaan gak lucu juga, gw yg ultah, gw juga yang harus beli kue tart. Kata Grace sih,”ayo mami kita ke toko kue beli kue tart, Grace yang pesenin ntar mami yang bayar, mami yang ambil sendiri”. Yah sama aja boong kalo gitu mah🙂 Trus kalo ditanya, kalau anak2 sama papi ultah kan ada kadonya, kalo mami ultah mana kadonya ? jawabannya ” Iya kan hansel gak punya uang buat beli kado :p “

3. Dapet surprise ternyata hubby pulang kantor bawa kue tart, dan it’s a durian cake! Berarti dah dipesen sama doi, lumayan terharu juga neh atas effort yang diberikan …..

4. Beberapa hari seblon ultah anak2 iseng nanya mami mau kado ultah apa? Gw jawab :”Mau anak2 , terutama Hansel sembuh dan sehat2 semua ….. ” jawaban Hansel :”Mau kado apa Mami? kado yang bisa dibeli di toko” hehehehe dia gak mudeng ya ….

5. Tiup lilinnya jam 9 malam …hehehehe malem banget ya, itu juga dah sempet masuk kamar dan mau posisi bobo krn bsk anak-anak sekolah. Hubby sama Hansel malah dah bobo. Jadinya sempet sedih banget … ya elah masa ultah tiup lilin dan potong kuenya besok sih😦 tp untungnya pada bangun🙂

Mudah2an di tahun ini anak-anak sehat semua, kita berdua sebagai orang tua juga sehat dan berhikmat dalam mendidik anak-anak, sukses dalam usaha kami, dalam pekerjaan kami juga. Amin…..

Foto di bawah adalah foto yang paling bagus yang didapat, karena susah memfoto 2 orang dewasa dan 3 anak2 di waktu malam, hehehehehe

Image

Happy 10th Anniversary

10 tahun yang lalu, kita mengucapkan ikrar di hadapan Tuhan untuk sehidup semati, dalam suka dan duka.
Dan sudah 10 tahun kita menjalani kehidupan rumah tangga dengan berbagai suka dukanya …. Melalui masa-masa senang dan sulit. Melalui pertengkaran demi pertengkaran, melalui keputusan demi keputusan, melalui fase demi fase kehidupan.

Thanks you for being my partner, my mentor, my lover, my husband, my advisor, and many other things. Thank you for accepting me who I am with all my bad habits and tempered.

Semoga kita semaki unity di tahun-tahun ke depan, dan semakin sepakat dalam mengambil semua keputusan penting, menanggung resiko bersama-sama, mebesarkan anak bersama-sama. Amin …. !

Image

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.